Pages

Tuesday, March 13, 2012

Terasa Terhina dan Dihina.

Assalamualaikum.


Dihina....


Terhina.....


Menghina....








Bagaimana kalau ada seseorang yang anda rasa anda cukup-cukup mengenali seseorang dengan betol-betol mendalam tapi kedalaman persahabatan tersebut telah disalahertikan yang telah menjadi salah faham yang sangat-sangat menyakitkan hati "ibarat hujan ais menimpa diriku ini"?. Apa yang anda nak buat kalau seseorang itu dah salah faham? 

Okey, sebagai manusia yang lemah kita maafkan sahaja kesalahan orang itu. TAPI....................

Boleh ke aku maafkan dia, kalau dia betol-betol membuatkan hatiku terluka sedalam-dalamnya. Umpama "ais batu yang telah cair menjadi air mata air". Boleh macam ne? #senggalkan !


Tidakku sangka persahabatan kami umpama "gula-gula kopi yang manis dimakan, namun kemanisan  hanya sebentar sahaja". Protes sangat. Arr, tidakkk, "bersedih lagi". Hampir empat bulan aku menanggung kesensaraan kata-kata yang dilemparkan padaku pabila dia menuduhku "seorang budak gila". Sangat-sangat kurang ajar. Padahal benda yang ingin aku sampaikan itu bukan untuk dia tapi untuk kawan aku seorang lagi. #mungkin dia jenis yang kuat perasan or perah santan !

Tapikan....


Bila aku cuba terangkan bahawa yang benda aku sampaikan tadi bukan untuk dia. Namun "pelik tapi benar". Kalau dah namanya manusia, memang dasar keras kepala umpama "sekeras batu lesong @ batu giling ". Masih tidak mengerti lagi. Malah masih tersalahertikan maksod yang aku sampaikan benda itu. Oh may ulalalala..... #menitidenganpenuhsabar !


Kusampaikan surat layang yang tidak bersetem, namun hanya kata-kata kehinaan yang dia balas padaku. Oh manusia, sungguh indah perangaimu itu. Inilah yang dinamakan sahabat sejati membawa ke pusat serenti. Oh kawan, kau memang sudah melampau dan memang sudah melampaui batas sebagai seorang kawan. Umpama ibu yang mendidik anak, akhirnya anak dijadikan makanan para hadirin. Kejam sungguh sikap kau itu.  


Tidakku sangka, rupa-rupanya engkau sudah pandai membela. Bukannya sekejap, tapi sudah bertahun-tahun mungkin. Hanya engkau dan dia sahaja yang tahu. "Pencipta tahu itu semua". Engkau perlu tahu bahawa mengaibkan namaku adalah BERDOSA BESAR. Tidakkah engkau terfikir bahawa benda yang kau sampaikan itu sebenarnya telah menunjukkan sikap asli yang ada pada dirimu itu. Oh, manusia aku termenung di jendela yang ditemani oleh awan nano, bintang dan bulan purnama. Hohoho =_=". 

Yang mana satu diriku?
Cer teka? 
Hohoho =__="



Kepada sahabat, hargailah sahabat anda. Janganlah kerana salah faham hilang rasa hormat pada diri sendiri, keluarga, kawan-kawan, masyarakat dan negara. Oh, sahabat salam manis buat dirimu yang pernah menjadi salah seorang daripada tujuh petapa langit. Kenang diriku dalam dirimu. -SANSTARO-

0 orang melatah:

SINI BACA LAGI